Rumah budhe

"Marhabaaan... Terima kasih Telah Berkunjung Dan Silahkan Tinggalkan Komentar ...."

Minggu, 25 Januari 2009

"Anak Hebat Anak Terdidik"

Sahabat... pada kesempatan ini budhe ingin mengajak Anda semua untuk belajar bersama mendampingi anak anak kita dengan sepenuh hati sehingga kita berharap dan berdoa mereka tumbuh mempesona.Inilah tipsnya....kita simak yuk...

1. Untuk membesarkan anak yang sehat dan bahagia,
Ajarilah anak untuk mencintai dan menyayangi dirinya sendiri. Caranya : Perhatikan diri Anda sendiri terlebih dahulu. Selalu sediakan waktu bagi diri Anda pribadi di tengah kesibukan harian Anda. Sediakan waktu bagi Anda untuk berolahraga, merawat diri, dan meluangkan waktu bagi pengembangan pribadi Anda. Sadarkah Anda bahwa orangtua yang tidak menghargai dirinya sendiri akan membesarkan anak dengan sifat serupa
2. Luangkan waktu yang berkualitas setiap hari.
Talmud berkata "Setiap helai rumput punya malaikat yang membungkuk di atasnya dan berbisik,'Tumbuh, tumbuh'." Pemberian terindah dari orang dewasa adalah menjadi malaikat itu bagi seorang anak yang istimewa. Tunjukkan betapa Anda sungguh bergembira atas kehadirannya. Jadilah 'Ahli gembira' bagi putra-putri Anda. Ubahlah waktu mengerjakan tugas harian menjadi momen yang berharga dan istimewa. Bernyanyi, memeluk, berbagi tawa dan cerita dapat membuat saat-saat biasa menjadi tak terlupakan.


3. Jadilah pendengar yang baik.
Hal ini bukanlah hal yang mudah bagi orangtua. Betapa sering orangtua menyela dan sibuk dengan nasehat-nasehat bahkan pada saat anak belum selesai berbicara? Simpanlah kekuatiran-kekuatiran Anda pada saat mendengarkan. Cobalah untuk mendengarkan anak Anda sepenuhnya tanpa menghakimi. Anda perlu menahan diri untuk tidak memikirkan atau memberikan pendapat Anda sendiri. Dengarkan mereka dengan hati yang terbuka dan penyayang. Lupakanlah diri Anda dan tempatkanlah diri Anda pada sudut pandang anak Anda. Ajukan pertanyaan-pertanyaan sebagai ganti dari memberikan pendapat. Cara orangtua mendengarkan tanpa menghakimi akan membuat anak merasa diterima dan dimengerti.


4. Seringlah tertawa, sebab kegembiraan itu menular!
Anggaplah pada saat ini diri Anda terpilih untuk melakukan tantangan '30 hari tersenyum bersama keluarga' ! Anda akan menyaksikan keajaiban dari kegembiraan dan kasih sayang yang Anda bawa kepada orang-orang di sekitar Anda.Buatlah momen sehari-hari menjadi luar biasa berkat kegembiraan dan semangat yang Anda bawa ke dalamnya.


5. Berilah pengakuan dan penghargaan.
Latihlah mulai dari diri Anda sendiri untuk memberikan penghargaan terhadap setiap keberhasilan, bahkan yang paling kecil sekalipun, yang telah Anda lakukan hari ini. 'Pagi ini saya berhasil bangun lebih pagi untuk berolahraga', 'Setelahnya saya berhasil menyiapkan sarapan dan mengantarkan putra saya ke sekolah tanpa terlambat', 'Hari ini saya berhasil sabar menghadapi putra saya'. Ajarlah diriAnda untuk memberikan penghargaan yang tulus atas tugas-tugas sederhana yang Anda berhasil Anda selesaikan. Penghargaan ini akan memberi semangat baru dalam hidup Anda untuk menjalankan tugas yang lebih besar. Luangkanlah waktu 5 menit bagi diri Anda setiap harinya untuk memikirkan dan menuliskan kesuksesan-kesuksesan yang telah Anda raih hari ini. Rasakanlah bagaimana hidupAnda berubah, nikmatilah semangat baru yang mengisi setiap kegiatan Anda. Bagikanlah penghargaan ini juga kepada anak-anak Anda. Berikanlah pujian, pengakuan dan penghargaan yang tulus kepada mereka. Ingat, penghargaan yang baik menekankan pada tindakan, bukan pada prestasi yang dicapai. Ungkapkan penghargaan Anda secara antusias, sungguh-sungguh, dan penuh cinta. 'Horeee…putriku ingat membereskan tempat tidur. Hip, hip, horee…ia bahkan membantu ibu menyapu lantai!' Berikan pelukan terbesar yang dapat diterimanya. Pengakuan dan pujian yangtulus mempunyai kekuatan untuk mengubah!


6. Disiplinkan anak dengan hormat.
Ajarkanlah anak turut bertanggung jawab atas tugas-tugas rutin dalam rumah tangga. Anak yang secara aktif turut dilibatkan dalam tugas rutin dalam rumah tangga pada masa dewasanya akan memiliki rasa tanggung jawab yang lebih besar. Perbaiki kesalahan mereka dengan kelembutan namun Anda harus terus-menerus konsisten. Berikan konsekuensi yang wajar dari pelanggaran dengan tujuan untuk mengajarkan tanggung jawab. Janganlah memarahi apalagi mempermalukan anak di depan orang lain atas kesalahan yang mereka perbuat. Ajaklah mereka ke tempat sepi untuk berbicara hanya empat mata dengan Anda. Berikan pengertian sejelas-jelasnya mengapa tindakannya salah. Mintalah anak meminta maaf bila ia berbuat salah. Anda pun perlu meminta maaf kepada anak di saat-saat Anda bersalah atau melalaikan janji Anda kepada mereka. Disiplinkanlah anak tanpa menunjukkan kuasa dan kemarahan Anda, maka anak akan belajar tumbuh dengan pengendalian diri yang tinggi.Sampaikan pesan kepada mereka bahwa meskipun perilaku mereka masih perlu ditingkatkan, namun Anda sebagai orangtua tetap menyayangi dan menyukai mereka.


7. Berilah ruang bagi putra-putri Anda untuk melakukan kesalahan.
Ingatlah, bahwa setiap orang, apalagi seorang anak, berhakuntuk melakukan kesalahan. Kesalahan merupakan bagian dari proses pembelajaran. Temukanlah kebaikan dalam kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan, maka anak Anda akan belajar untuk berani berjuang menghadapi tantangan dan resiko.


8. Jalani hidup Anda dengan nilai-nilai yang pasti
kejujuran, tanggung jawab, dan semangat saling membantu. Tunjukkanlah dalam keseharian Anda bagaimana Anda selalu konsisten dengan nilai-nilai ini. Libatkan juga putra-putri Anda dalam kegiatan sosial yang secara rutin Anda lakukan. Putra-putri Anda pun akan tumbuh dengan karakter positif yang kuat dalam diri mereka.
9. Fokuskanlah perhatian Anda pada hal-hal yang berjalan benar.


Milikilah keyakinan yang meneguhkan keluarga Anda di saat-saat sulit. Anak-anak Anda akan belajar menjadi pribadi yang optimis dan bersyukur setiap hari. Latihlah sikap positif dengan menemukan hal-hal positif dalam setiap hari Anda dan bersyukurlah atasnya selalu. Cintailah anak Anda dengan tulus tanpa syarat, dan ungkapkanlah besarnya kasih sayang Anda tersebut kepada mereka. Anak yang berada dalam kasih sayang yang tulus akan tumbuh dengan lebih bergembira, percaya diri, menyenangkan, serta dapat diandalkan.



sumber:Buku Mengasuh Anak Secara Positif
Oleh Diana Loomans

23 komentar:

renny mengatakan...

Budhe kayaknya mesti belajar ketawa de..asli kayak sakit gigi kalu sudah kecapekan urusan rumah ..sampai2 anak2 ku pada protes " coba kalu kita putar waktu bisa main kuda2an sama mama atau brain game dsb...kayak di Indonesia..."

Elsa mengatakan...

waaah...
infonya menarik betul Budhe!!!

top abis.
meskipun aku belom punya anak.
hehehehehehe

rumah lina mengatakan...

Budhe makasih banyak... menaarik banget... apalagi buat ibu sekaligus inem kek yg kadang gak punya waktu buat sendiri kecuali wakt mandi hihihi.

atca mengatakan...

wahh budhe nih memang ..artikelnya bagus2 banget..
iya budhe..memang sebagai orang tua harus siap segalanya..he..he..
siap capek, dan pusing juga..
makasih budhe..manfaat banget nihh

^MyRadith^ mengatakan...

Artikel2nya budhe spt pencerahan.... semoga budhe trs semangat membagi info2 yg berkualitas :)

Brigadista mengatakan...

artikel bagus budhe...--- bisa nih buat calon anak aku,... tapi kapan ya???? istri aja belom,...he he hee

ziezie mengatakan...

assalamu'alaikum wrwb Budhe...alhamdulillah zie sekeluarga sehat berkat doa Budhe smg Budhe sekeluarga jg sehat ya...btw alhamdulillah nih zie jd dpt ilmu lagi

Ifat mengatakan...

doh budhe, fat jadi pngen cepet jadi ibu nih, kapan yah....

enak yah jadi ibu

harry seenthing mengatakan...

memang bener sekali nih budhe....wah selalu reading a book yah budhe, aku juga kalo dengan teman kecil aku selalu sama dalam penerapan nya,malahan sekarang teman kecil aku lagi DBD= Demam Blogging dapet Dollar....heheheheh ini urlnya kalo budhe ada waktu untuk nengokin teman kecil aku : killersmart.blogspot.com

fitra mengatakan...

budhe ni no rekeningnya
125-000-744-8459
an. Chandra Anggit Permanasary
terima kasih atas suportnya ya budhe...

Lifi Family mengatakan...

Artikel ini cocok banget ama Livi nih, apalagi lagi masa pertumbuhan dan serba ingin tahu, trims tipsnya ya budhe, salam buat Ka Fida, Ka Jidan dan K Adel dari Livi ya

tyas mengatakan...

good info nih budhe..
biar jadi orang tua teladan buat anak2 kita ya..

ke2nai mengatakan...

budhe infonya bagus bgt. maksih ya.. Apalagi yang no.4 tuh, jadi pengen cobain tantangannya "30 hari tersenyum bersama keluarga" karena kalo dipikir dalam 30 hari pasti adalah bbrp hari sy uring-uringan..

novita mengatakan...

"Allow..budhe makasih ya...infonya sangat bermanfaat banget nih buat dakyu...

Blog Competition 2009 mengatakan...

keren

The Dexter mengatakan...

Wah bermanfaat, langsung disimpan ah...Senangnya bisa baca yang beginian.

Penny mengatakan...

tips nya OK abis budhe...

"Dan" pejuang budhe mengatakan...

Makasih ya.. untuk semua sahabat budhe atas sambutan hangatnya terhadap artikel suguhan budhe..

www.katobengke.com mengatakan...

aq ndak tau ma yang lain tapi setelah aku membaca postingan ini aq merasa sangat bersalah ma adik aku..........
ya allah.....lindungi dia ya allah dari segala marah bahaya.........

Lyla mengatakan...

budhe artikelnya selalu bagus yang mendidik... bisa buat acuan kalo ntar punya anak

Kangmastyo mengatakan...

Semoga bisa aku praktekkan dalam kehidupan rumah tangga. Yang paling aku khawatirkan terhadap anak adalah engga bisa menahan diri dari sifat negatif, yang bisa dicontoh oleh anak.

Dilasari Hidayat mengatakan...

Bagus sekali informasinya Budhe, semoga saya bisa menerapkannya di rumah saya.

Dilasari Hidayat mengatakan...

Bagus sekali informasinya Budhe, semoga saya bisa menerapkannya di rumah saya.

Tulisan budhe lainnya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...